Beberapa saat paling akhir, istilah sosiopat dan psikopat kelihatannya makin bertambah dipakai atau diketemukan dalam pembicaraan setiap hari. Umumnya pemakaian istilah ini untuk memberi cap pada pribadi dengan karakter atau sikap tertentu. Misalkan saja pada aktor pembunuhan berantai yang pada beberapa keadaan dikatakan sebagai psikopat atau sosiopat.

Apakah itu Sosiopat, Ketidaksamaan dengan Psikopat

Walau beberapa warga seringkali memakainya, tidak tutup peluang ada beberapa pihak yang lain belum pahaminya. Keadaan ini kadang memunculkan ketidaktahuan untuk mereka karena sosiopat dan psikopat ini terkadang dipakai untuk menandai pribadi dengan sikap atau keadaan yang serupa dan ketidaksamaan di antara ke-2 nya yang abu-abu.

Searah dengan keadaan yang ada, artikel ini diatur untuk menangani sekalian menolong menahan kekeliruan pemberian label atas keadaan tertentu yang dirasakan pribadi. Seterusnya, artikel ini akan mengulas secara simpel berkenaan beberapa ketidaksamaan fundamental di antara sosiopat dan psikopat.

Table of Contents

– Pengertian Sosiopat dan Psikopat
– Pengertian Antisocial Personality Disorder (ASPD)
– Ketidaksamaan Karakter
– Persyaratan analisis ASPD
– Karakter psikopat
– Karakter sosiopat

Pengertian Sosiopat dan Psikopat

Dalam salah satunya artikel Psychology Today yang dengan judul Sociopathy (t.t.), sosiopati sebuah istilah yang mengarah pada skema sikap dan sikap antisosial pribadi, terhitung di dalamnya ialah sikap kecurangan, manipulasi, invasi dan kurang memiliki empati pada seseorang.

Dan psikopat sebelumnya dipakai untuk menggambarkan pribadi yang nakal, manipulatif dan tidak perduli sama orang lain dan pemakaian istilah ini selalu berkembang dari hari ke hari (Morin, 2021). Orang dengan masalah ini mempunyai karakter yang sesuai psikopatologi.

Walau ke-2 istilah ini kedengar cukup ilmiah, sebenarnya ke-2 istilah ini jarang-jarang dipakai oleh sejumlah profesional dan/atau pegiat di bagian kesehatan psikis dan baru dipakai beberapa pakar pada beberapa dasawarsa paling akhir (Frescoe, 2019; Smith, 2021).

Ada keterangan ringkas berkenaan pemakaian istilah dan pengertian dari ke-2 nya benar-benar bisa saja jadikan pembaca ketidaktahuan dengan ke-2 istilah itu dan apa sejauh ini istilah yang dipakai telah pas?

Karena sebenarnya di dunia kesehatan psikis khususnya beberapa pegiat seperti psikiater dan psikolog tidak memakai istilah sosiopat atau psikopat, tetapi Antisocial Personality Disorder saat lakukan diagnosis client atau pasiennya. Lantas apa jalinan sosiopat, psikopat dan Antisocial Personality Disorder?

Pengertian Antisocial Personality Disorder (ASPD)

Sama seperti yang kita ketahui, istilah sosiopat dan psikopat ini sebagai istilah yang dipakai orang pemula untuk menandai pribadi dengan masalah personalitas tertentu. Jika ditelisik secara dalam memakai kacamata pengetahuan psikologi, karakter dari sosiopat dan psikopat yang sejauh ini dipercaya oleh warga condong mengarah atau serupa dengan karakter yang ada di Antisocial Personality Disorder atau ASPD (Frescoe, 2019; Smith, 2021).

Istilah ASPD sendiri dalam The Diagnostic and Statistical Manual of Psikis (DSM-5) dipakai untuk menerangkan pribadi yang bertindak tidak bertanggungjawab, nakal atau jahat dan kriminil secara berulang-ulang (Glenn dkk., 2013). Searah dengan pengertian itu American Psychological Association (APA) dalam kamusnya menerangkan jika ASPD sebagai keadaan yang mana ada karakter atau karakter menyalahi dan meremehkan hak orang yang lain memiliki sifat akut dan pervasif (Antisocial Personality Disorder, t.t.).

Searah dengan keterangan berkaitan ASPD dan miripnya karakter di antara sosiopat dan psikopat ada banyak faksi yang memiliki pendapat jika ke-2 nya tidak dapat diperbedakan. Satu diantaranya adalah Dr. Prakash Masand (dalam Lindberg, 2019) yang mengatakan jika secara medis, tidak ada ketidaksamaan di antara ke-2 istilah itu, karena pada intinya psikopat dan sosiopat ada dalam payung yang serupa yaitu ASPD. Searah dengan hal itu, beberapa pegiat umumnya memakai persyaratan yang berada di bawah ASPD untuk menerangkan atau mendiagnosa ke-2 keadaan itu secara medis.

Berdasar keterangan itu, lebih bisa dimengerti jika di dunia medis, baik sosiopat dan psikopat ini sebagai keadaan masalah personalitas yang tidak dapat diperbedakan demikian saja. Untuk beberapa pakar yang sepakat jika ke-2 istilah ini berlainan, ada bermacam study yang sudah dilakukan untuk memberikan bukti.

Karena jika dimengerti lebih detil, ketidaksamaan itu bisa diamati dari beberapa karakter atau ciri-ciri ke-2 nya bahkan juga bila dibanding secara neurologis, ketidaksamaan yang ada semakin lebih kelihatan kembali. Berikut ada banyak karakter yang membandingkan di antara psikopat, sosiopat dan ASPD.

Ketidaksamaan Karakter

Karena ada kemiripan di antara psikopat dan sosiopat dalam payung ASPD, karena itu tidak bisa ditolak jika ada banyak watak yang serupa atau bahkan juga overlapping di antara ke-2 nya. Meski begitu, ada banyak karakter yang membandingkan di antara satu sama yang lain, seperti watak ASPD semakin banyak digambarkan secara sikap pribadinya dan psikopati lebih ke arah pada keadaan intern pribadi (Glenn dkk., 2013).

Untuk menyaksikan perbedaan yang terang di antara ASPD yang mana sebagai istilah yang dipakai oleh beberapa pegiat dengan sosiopat dan psikopat, karena itu pertama kali akan diulas lebih dulu karakter atau persyaratan ASPD dan diteruskan karakter psikopat dan sosiopat.

Persyaratan analisis ASPD

Berdasar persyaratan analisis ASPD yang tercantum pada DSM-5 (Maslim, 2013), ada banyak karakter dari sikap ini. Misalkan saja nakal dan tidak bisa dipercaya, tidak patuhi etika dan hukum, stimulanif, ceroboh atau abai, stimulanif, rasa penyesalan yang kurang, sampai secara stabil tidak bertanggungjawab.

Meski begitu, penting diingat jika beberapa karakter keperilakuan ini hanya sejumlah kecil dari rangkaian persyaratan yang dipakai untuk menegakkan diagnosis ASPD dan analisis sendiri cuman bisa dilaksanakan oleh psikiater atau psikolog lewat test masalah psikis.

Karakter psikopat

Berlainan dari keterangan Masand dalam artikel yang dicatat oleh Lindberg (2019) yang menjelaskan jika psikopat dan sosiopat tidak dapat dipisah secara medis, hasil riset Hare dan Babiek (dalam Pemment, 2013) memperlihatkan jika ada ketidaksamaan yang terang di antara sosiopat dan psikopat.

Salah satunya ketidaksamaan yang sukses diketemukan oleh Hare (dalam Pemment, 2013) yakni psikopat condong tidak mempunyai empati atau rasa moralitas. Misalkan saja, seorang bertindak penganiayaan sampai mengakibatkan korbannya meregang nyawa tanpa memiliki empati dan tidak berpikiran jika perlakuan yang dia kerjakan tidak sesuai moralitas yang semestinya dipunyai manusia.

Karakter sosiopat

Walau dalam ulasan-pembahasan awalnya dipastikan jika ke-2 nya dalam payung yang serupa, rupanya tetap ada sikap yang cukup fundamental untuk membandingkan seorang sosiopat dengan psikopat. Hal yang hal yang membandingkan itu ialah moralitas dan hati nurani yang berkembang secara baik diketemukan pada sosiopat.

Akan tetapi, pribadi sosiopat ini rasa salah atau benar yang ada di dianya tidak berkembang secara baik atau bisa disebutkan alami masalah (Hare dan Babiek dalam Pemment, 2013). Sebagai contoh, seorang sosiopat tidak bisa tentukan atau pilih yang sudah dilakukan (contoh: memukul) salah atau benar. Meskipun tela

Selainnya ketidaksamaan itu, masih tetap ada beberapa hal yang lain jadi pembanding dan bermacam riset lain yang jalan untuk ungkap ketidaksamaan sosiopat dan psikopat lebih akurat dan detil. Meskipun study masih jalan, diharap warga bisa pahami ketidaksamaan dari ke-2 nya dan bagaimana pengetahuan psikologi atau kesehatan psikis pahami dan menyaksikan ke-2 keadaan itu.

Seterusnya, walau ke-2 istilah ini secara medis masuk ke payung ASPD, harus dipahami jika meskipun ada pribadi ASPD yang mempunyai karakter atau karakter sosiopat atau psikopat, belum pasti semua pribadi ASPD merasakannya (Glenn dkk, 2013)

 

kunjungi juga hipnoterapi jogja