Kepala bayi Anda terasa panas. Atau mungkin dia berkeringat. Atau Anda tidak tahu, karena bayi itu hangat dan menggeliat-dan sekarang pikiran Anda berpacu dengan pertanyaan seperti “Apakah bayi saya sakit?” dan “Haruskah saya mengukur suhunya?” Tenang! Hal terbaik yang harus dilakukan ketika bayi merasa hangat adalah memeriksa gejala penyakit lainnya. Jika Anda khawatir tentang kesehatan bayi Anda, hubungi dokter atau praktisi perawat Anda untuk mendapatkan saran tentang apa yang harus dilakukan selanjutnya.

Bayi Anda mungkin merasa panas saat disentuh, tetapi tidak demam.

Meskipun suhu bayi dapat diambil di pergelangan tangan bagian dalam, di bawah ketiak, atau di telinga, yang terbaik adalah menggunakan termometer elektronik. Jika Anda tidak memilikinya dan tidak bisa mendapatkannya segera, Anda dapat menggunakan termometer kaca biasa yang mengukur suhu tubuh dengan meletakkannya di bawah lidah selama 30 detik (jangan khawatir tentang merkuri).

Ketika bayi Anda sakit dengan demam atau gejala terkait penyakit lainnya seperti diare atau muntah, ia akan merasa hangat saat disentuh. Ini tidak berarti bahwa suhunya telah meningkat di atas 100,4 derajat Fahrenheit (38 derajat Celsius). Alasan mengapa mereka merasa begitu hangat berasal dari panas tubuh normal ditambah dengan kelembapan ekstra pada kulit mereka dari keringat dan / atau air mata tangisan yang disebabkan oleh demam.

Demam adalah respon internal, bukan tanda eksternal.

Dalam hal ini, demam anak Anda dianggap “tinggi” hanya jika lebih dari 102 derajat Fahrenheit. Namun, suhu tinggi saja tidak selalu berarti bahwa anak tersebut mengalami infeksi. Demam ringan (100 derajat atau lebih rendah) dapat membantu melawan beberapa infeksi dengan merangsang sistem kekebalan tubuh untuk menghasilkan lebih banyak antibodi dan dengan demikian melawan infeksi lebih cepat.

Termostat internal bayi yang sehat diatur pada 99 derajat, tetapi setiap individu memiliki kisaran suhu tubuh normalnya sendiri – dan kisaran ini dapat bervariasi dari hari ke hari! Ketika Anda mengukur suhu tubuh anak Anda dengan termometer, ingatlah bahwa hanya karena terbaca 98 derajat bukan berarti dia tidak demam; daripada berfokus pada apa yang dikatakan termometer langsung setelah pembacaannya (yang dapat menyesatkan), gunakanlah termometer sebagai salah satu alat di antara banyak alat untuk menentukan apakah mungkin ada sesuatu yang salah dengan si kecil Anda.

Bayi memiliki tangan dan kaki yang lebih panas daripada orang dewasa.

Sebagai orang tua, Anda sangat menyadari bahwa tangan dan kaki bayi lebih hangat daripada tangan dan kaki Anda sendiri. Ini normal dan bukan merupakan tanda penyakit.

Alasannya adalah bagaimana bayi mengatur suhu tubuh mereka: mereka berkeringat lebih sedikit daripada orang dewasa, sehingga suhu tubuh mereka lebih mudah naik ketika terpapar panas; hal ini menyebabkan pembuluh darah di tangan dan kaki melebar (mengembang). Hal ini membuat mereka merasa hangat saat disentuh.

Meskipun mungkin tampak aneh bahwa bayi memiliki tangan dan kaki yang lebih panas daripada orang dewasa, penting untuk diingat bahwa ini tidak berarti anak Anda demam!

Metabolisme bayi berjalan lebih cepat daripada metabolisme orang dewasa.

Fakta bahwa bayi memiliki metabolisme yang lebih cepat daripada orang dewasa berkontribusi pada persepsi bahwa kepala mereka panas. Detak jantung bayi lebih tinggi, dan mereka lebih aktif (yang meningkatkan produksi panas). Mereka juga memiliki lebih banyak lemak tubuh dan massa otot yang lebih sedikit, yang membuat mereka lebih hangat saat disentuh. Selain itu, organ tubuh bayi lebih kecil dan kepala mereka lebih lebar secara proporsional dengan tubuh mereka daripada orang dewasa – yang berarti bahwa kepala bayi mengambil lebih banyak area permukaan daripada kepala Anda sendiri. Dan akhirnya: karena rasio luas permukaan-ke-volume bayi yang meningkat (yaitu, ukurannya yang kecil), dibutuhkan waktu lebih lama bagi panas dari tubuh mereka untuk menghilang ke lingkungan di sekitar mereka; ini berarti bahwa meskipun Anda berada di luar mengenakan celana pendek pada hari yang hangat tanpa mantel di kepala Anda sendiri mungkin masih akan terasa lebih dingin karena ukurannya yang lebih besar dibandingkan dengan bagian tubuh Anda yang lain (seperti lengan atau kaki) yang akan kehilangan panas jauh lebih cepat!

Bayi Anda mungkin merasa sakit, tetapi tidak harus dengan demam.

Jika bayi Anda sakit, ia mungkin akan mengalami gejala lain selain demam. Dia mungkin:

  • Mengalami pilek atau batuk.
  • Lebih mudah tersinggung daripada biasanya.
  • Tidak mau makan dengan baik atau menambah berat badan seperti yang diharapkan untuk usianya.

Jika anak Anda memiliki tanda-tanda ini selain demam, segera hubungi dokter Anda sehingga dia dapat menentukan apa yang salah dengan dia dan cara terbaik untuk mengobtinya.

Baca juga minyak telon untuk pijat bayi

Perhatikan gejala demam selain kepala panas.

Demam adalah gejala dari suatu masalah, bukan masalah itu sendiri.

Demam adalah respons internal terhadap infeksi atau peradangan. Hal ini terjadi ketika suhu tubuh Anda meningkat sebagai cara bagi sistem kekebalan tubuh Anda untuk melawan penyakit dan memperbaiki kerusakan. Suhu yang lebih tinggi membantu Anda berkeringat lebih banyak, yang membantu membersihkan infeksi dari tubuh Anda.

Ketika berbicara tentang demam pada bayi, ada beberapa hal yang harus Anda ketahui:

  • Untuk bayi yang baru lahir, suhu inti normalnya sekitar 97 derajat Fahrenheit (36 derajat Celsius). Pada bayi yang sehat, suhu ini naik satu derajat per jam hingga usia enam bulan; setelah itu turun sedikit demi sedikit satu derajat per jam lagi hingga usia dua tahun.* Jika mereka disusui, suhu tubuh mereka akan lebih rendah daripada bayi yang diberi susu formula, karena ASI mengandung laktosa yang menurunkan suhu tubuh mereka.* Ingatlah bahwa tidak ada angka ajaib yang berarti seseorang mengalami demam yang “terlalu tinggi” – hal ini tergantung pada seberapa panas yang mereka rasakan!

Suhu normal dapat bervariasi berdasarkan usia atau ketika berovulasi atau selama menstruasi untuk wanita.

Seiring dengan bertambahnya usia tubuh, kemampuannya untuk mengatur suhu menurun. Hal ini dapat berarti bahwa adalah normal jika suhu tubuh Anda lebih tinggi daripada suhu tubuh orang lain.

Suhu tubuh juga bervariasi sepanjang siang dan malam. Misalnya, Anda mungkin akan mengalami demam yang lebih tinggi jika Anda sedang tidur daripada jika Anda bangun atau berolahraga.

Hubungi dokter Anda jika Anda khawatir tentang kesehatan bayi Anda.

Jika Anda khawatir tentang kesehatan bayi Anda, hubungi dokter Anda. Cara terbaik untuk mengetahui apakah anak Anda demam atau tidak adalah dengan mengukur suhu tubuhnya. Jika Anda tidak yakin bagaimana melakukan ini, tanyakan kepada dokter anak atau praktisi perawat Anda bagaimana mereka akan merekomendasikan untuk mengukur suhu bayi.

Jika Anda berpikir bahwa anak Anda mungkin demam, segera hubungi dokter anak dan buat janji temu sesegera mungkin sehingga mereka dapat dievaluasi untuk penyebab yang mendasari suhu tinggi mereka.

Kesehatan bayi Anda penting, jadi jika Anda khawatir tentang suhu bayi Anda, bicarakan dengan dokter Anda.